Connect with us
Malignant Review

Film

Malignant Review: Bukti Lelahnya Sang Sineas

Malignant seakan jadi bukti bahwa James Wan sudah mulai kehabisan ide dalam karyanya.

★ ★ ★ ★ ★
★ ★ ★ ★ ★

James Wan merupakan salah satu figur yang turut serta dalam merevolusi genre horor pada industri sinema Hollywood. Melalui segudang film yang ia cetuskan seperti ‘Saw’, ‘Insidious’, hingga ‘The Conjuring’, namanya seakan melambung hingga kini.

Untuk memperkaya filmografinya, sineas kelahiran Malaysia ini hadir kembali melalui film ‘Malignant’ yang mengusung genre horor menegangkan. Dibintangi oleh Annabelle Wallis, film ini berkisah tentang seorang wanita yang sudah tiga kali mengalami keguguran. Karena satu kejadian, ia kerap dihantui oleh mimpi-mimpi mengerikan yang secara aneh menjadi kenyataan.

Malignant Review

Secara garis besar, konsep yang dibawa dalam film terbaru arahan James Wan ini akan mudah sekali memikat berbagai penonton, baik oleh para fans horror thriller hingga yang menggemari sutradara kenamaan tersebut. Selain itu, pembangunan cerita yang tersusun rapi membuat penonton pastinya mudah untuk mengikutinya.

Akan tetapi, bagi yang sudah sangat paham dengan filmografi James Wan terdahulu, ‘Malignant’ seakan minim inovasi. Bisa dibilang, ada ragam elemen dari ‘Saw’, ‘Insidious’, sampai ‘The Conjuring’ dapat ditemui dengan mudah dan seperti dimasukkan secara serta-merta di dalamnya. Inilah yang membuat film terbaru James Wan yang digarap bersama sang istri tampak basi.

Meski tampak kurang inovatif, elemen horor yang diusung oleh James Wan dalam ‘Malignant’ ini tetap mampu membuat tegang di beberapa kesempatan. Namun, penggunaan horornya yang seakan mencomot dari ‘Insidious’ dan ‘The Conjuring’ menjadikan penonton tampak lebih siap dengan apa yang akan terjadi dalam scene berikutnya.

‘Malignant’ sendiri menampilkan cerita yang berfokus pada sosok Madison yang diperankan oleh Annabelle Wallis. Walau ada beberapa karakter yang hadir untuk mengiringi ceritanya, hanyalah Annabelle Wallis seorang yang seakan membopong film ini bagi penontonnya, sehingga karakter lain tampak kurang berarti.

Walau begitu, film ini dapat hadir dengan aspek teknis yang digarap lebih serius ketimbang narasi dan karakternya. Melalui sinematografi yang dibarengi editing ciamik, set design yang lebih membumi, color tone yang cenderung cool tapi kelam, hingga sound design yang menghentak di beberapa bagian, membuat ‘Malignant’ ini tetap seru untuk dinikmati.

Pada akhirnya, ‘Malignant’ bukanlah karya terbaik dari James Wan sepanjang kariernya. Meski begitu, film ini tetap dapat dijadikan sebagai horror flick yang cocok ditonton bagi yang mencari ketegangan sesaat dan lebih nikmat disaksikan di bioskop.

Apakah James Bond Harus Selalu Kulit Putih?

Culture

avatar remastered 2022 avatar remastered 2022

Avatar Review: Masih Relevan untuk Penonton Masa Kini

Film

The Outsider Review The Outsider Review

10 Film Hollywood dengan Estetika Jepang

Cultura Lists

Happiest Season Happiest Season

Rekomendasi Film Chick Flick 2020an

Cultura Lists

Connect