Connect with us
Apple Arcade

Games

Apple Arcade v Google Stadia

Industri game telah melalui banyak revolusi teknologi, dari penemuan grafis 3D hingga kemunculan bermain online dan multiplayer.

Dalam minggu terakhir, dua raksasa teknologi mengeluarkan terobosan baru yang mencuri perhatian khususnya untuk para gamers. Apple, yang sudah menjadi pemain besar di pasar video game berkat iPhone dan App Store, mengumumkan Apple Arcade, paket berlangganan (subscription) yang menawarkan game high-end ekslusif yang bisa dimainkan di Mac, iPhone dan iPad. Google mengumumkan layanan berlangganan Stadia, yang memungkinkan pemain melakukan streaming game ke layar apapun yang terhubung dengan cloud.

Paket berlangganan gaya Netflix dan Spotify akan menjadi perubahan dalam industri game, bagaimana video game akan dibuat dan dimainkan. Apple dan Google akan bergabung dengan Microsoft Xbox Pass dan Sony PlayStation Now. Kita lihat apakah terobosan ini akan bisa melengkapi model bisnis industri game saat ini atau akhirnya menggantikannya?

Apple Arcade menawarkan game-game premium yang bisa didownload di perangkat Apple. Ini salah satu cara Apple berinvestasi dan mengembangkan game-game premium dan sepertinya para game developer akan mendapatkan keuntungan yang cukup banyak dari sini.

Google Stadia

Google Stadia/GDC 2019

Di sisi lain, Google Stadia menawarkan layanan streaming yang bisa dimainkan di perangkat apapun yang terhubung dengan cloud. Akan terasa lebih bebas, akses yang instan dan portabilitas. Tapi sayangnya streaming membutuhkan koneksi internet yang cepat agar pengalaman bermain terasa lebih seru.

Industri game telah melalui banyak revolusi teknologi, dari penemuan grafis 3D hingga kemunculan bermain online dan multiplayer, tetapi game itu sendiri – bukan teknologi – selalu mendorong kesuksesan. Konsol seperti PlayStation 2, Xbox 360 dan Nintendo DS telah terjual ratusan juta unit karena mereka memiliki game hebat yang tidak dapat kita mainkan di tempat lain. Dengan cara yang sama, layanan berlangganan game akan hidup atau mati karena kekuatan kontennya. Dan seperti Netflix dan Amazon Prime Video, mereka akan bersaing dengan menawarkan konten eksklusif.

Apple Arcade

Apple Arcade / Apple Events – Keynote 2019

Dalam hal ini sepertinya Apple memiliki keunggulan dibandingkan Google. Tidak jelas apakah Google bermaksud menjadikan Stadia rumah bagi game yang tidak bisa kita mainkan di tempat lain, atau sekadar cara yang lebih mudah, nyaman dan mungkin jauh lebih murah. Tetapi Google telah mendirikan studio game sendiri – dipimpin oleh Jade Raymond, seorang veteran raksasa game Ubisoft dan EA – ini menunjukkan bahwa game di Stadia eksklusif.

Dalam jangka pendek, yang mengecewakan bagi para gamer adalah serangkaian layanan yang bersaing, semua dengan beberapa game eksklusif yang mungkin ingin kita mainkan, semuanya menuntut berlangganan bulanan.

Layanan berlangganan Play-Anywhere suatu hari nanti dapat menggantikan konsol dan game fisik. Ratusan juta orang menyukai PlayStations, Xbox, dan Nintendo karena tumbuh bersama mereka. Dibutuhkan lebih dari harga yang murah untuk meyakinkan para gamer untuk mengganti haluan.

Click to comment

Leave a Comment

Connect